Perbedaan mobil listrik dan mobil listrik

Awal pekan ini, Chevrolet mengumumkan bahwa kendaraan ikonik akan mendapatkan perombakan besar-besaran. Menurut presiden GM Mark Reuss, Corvette—supercar Amerika—akan berevolusi untuk menerima motor listrik. Dia mengumumkan pada 25 April bahwa model “listrik” akan diluncurkan tahun depan, sementara model “listrik” akan menyusul beberapa saat kemudian. Harapan tinggi bahwa Corvette yang ditingkatkan dengan baterai dan motor listrik ini adalah bukti bahwa masa depan EV dan hibrida tidak akan membosankan.

Daya tarik Corvette secara umum adalah bahwa ia membawa apa yang dulunya hanya tersedia di supercar ke massa kelas menengah yang lebih besar. Corvette generasi C8 yang diluncurkan pada tahun 2020 adalah supercar mid-engine pertama yang tersedia secara luas untuk membawa nama Corvette, dan harga mulai dari $60.900 dapat dijangkau oleh banyak pembeli.

Tetapi pengumuman baru-baru ini menimbulkan pertanyaan yang mungkin dimiliki banyak orang: Apa perbedaan antara kendaraan listrik, dan kendaraan listrik?

Secara umum, di bawah payung EV, ada kendaraan listrik baterai, kendaraan listrik hibrida (kadang-kadang disebut hibrida pengisian sendiri), dan kendaraan listrik hibrida plug-in. Ada ratusan mobil baru yang tersedia saat ini yang masuk ke dalam tiga kategori ini. Berikut adalah bagaimana semuanya rusak.

Ini listrik

Yang ini mudah: Apa pun yang digambarkan sebagai “listrik” akan mengemas powertrain listrik baterai penuh. Ciri khas mobil listrik, tentu saja, tidak menggunakan bensin sama sekali. Meskipun kendaraan listrik bukanlah hal baru, mereka baru menjadi arus utama dalam dekade terakhir, dengan diperkenalkannya Nissan Leaf pada 2010 dan Tesla Model S pada 2012. Saat ini, kendaraan listrik hadir dalam berbagai konfigurasi, dari SUV besar dan truk pikap seperti GMC Hummer EV dan Rivian R1T, hingga sedan kompak seperti Porsche’s Taycan dan Hyundai’s Ioniq. Wahana ini menggunakan kapasitas baterai yang besar, memberikan jangkauan 100 hingga 500 mil di antara pengisian daya, tergantung pada modelnya.

Ini dialiri listrik

Sementara itu, kendaraan listrik hibrida telah tersebar luas selama hampir 20 tahun, dengan Toyota Prius menjadi contoh paling terkenal, meskipun segala sesuatu mulai dari pickup Dodge Ram hingga mobil sport NSX Acura tersedia dengan penggerak hibrida. Jenis kendaraan ini biasanya tidak membawa baterai besar, dan tidak dapat mengemudi hanya dengan tenaga listrik untuk jarak yang berarti. Motor listrik pada hybrid standar umumnya hanya ada untuk memberikan bantuan pada mesin bensin. Tujuannya dalam hal ini sebagian besar untuk meningkatkan efisiensi, meskipun itu harus dibayar dengan kompleksitas tambahan. Mengemudi kendaraan listrik hibrida berarti Anda masih akan bergantung pada bensin untuk berkeliling, tapi mudah-mudahan membakarnya lebih sedikit.

Kendaraan listrik hibrida plug-in (PHEV) mirip dengan hibrida standar, karena memiliki mesin bensin dan setidaknya satu motor listrik. Perbedaan utama dengan arsitektur PHEV adalah bahwa motor listrik cukup kuat untuk menggerakkan mobil dalam mengemudi normal tanpa mesin bensin menyala, dan plug-in ini biasanya memiliki kapasitas baterai yang cukup untuk menggerakkan motor listrik sejauh belasan mil atau lebih. pada suatu waktu.

[Related: What’s the difference between a sports car, a supercar, and a hypercar?]

Banyak PHEV tersedia di pasaran saat ini, termasuk banyak pengemudi harian seperti Toyota Rav4 Prime atau Porsche Cayenne e-Hybrid. Dengan tempat untuk mencolokkan, baik di rumah atau di tempat kerja, PHEV dapat menghemat uang pemiliknya dalam bensin. Ini akan memiliki sebagian besar manfaat kendaraan listrik, berkeliling kota tanpa membakar setetes pun, tetapi masih mampu melakukan perjalanan jauh tanpa berhenti lama untuk mengisi ulang.

Sama seperti hibrida non-plug-in, setelah baterai habis, mobil akan mengisi ulang melalui sistem pengereman regeneratif untuk menjaga efisiensi tetap tinggi meskipun tidak diisi dalam beberapa saat. Namun, tidak seperti hibrida tradisional, Anda juga dapat mencolokkan mobil ke pengisi daya untuk mengisi ulang energi itu dan melanjutkan perjalanan Anda dalam mode listrik penuh, jika Anda mau.

[Related: Coupes, crossovers, and other car body styles, explained]

Ada jenis plug-in lain yang sedikit lebih langka: Kendaraan listrik baterai jarak jauh lebih bertenaga listrik daripada bertenaga gas. Dengan baterai besar yang memungkinkan pengendaraan sehari-hari dengan daya listrik penuh, ReX EV memiliki mesin bensin kecil yang digunakan sebagai generator untuk mengisi ulang baterai saat bepergian. BMW baru-baru ini menghapus i3 ReX, yang beroperasi dengan cara ini, dan Mazda akan membawa plug-in MX-30 yang diperluas ke pasar dalam tahun ini.

Semua jenis kendaraan ini—hibrida, hibrida plug-in, dan EV yang diperluas—terdiri dari apa yang biasanya dikenal sebagai kendaraan “berlistrik”. Istilah tersebut merupakan catch-all untuk menggambarkan segala sesuatu yang menggunakan listrik sebagai alat penggeraknya, namun tetap memiliki tangki bensin. Ini adalah perantara yang akan membantu transisi dunia dari bensin menuju masa depan listrik yang menanti.

Masa depan Corvette, baik listrik maupun listrik

Kendaraan listrik tidak menggunakan daya baterai itu hanya untuk efisiensi.

Selama sekitar satu dekade, produsen mobil sport kelas atas telah menggunakan drivetrain hybrid untuk meningkatkan kinerja mesin tercepat mereka. Sekitar tahun 2013, Porsche, Ferrari, dan McLaren semuanya meluncurkan hybrid yang disebut hypercars untuk bersaing satu sama lain, dengan harga atau mendekati $1 juta. 918 Spyder, LaFerrari, dan P1 masing-masing menghasilkan sekitar 1.000 tenaga kuda dengan kombinasi mesin bensin keluaran tinggi dan motor listrik. Sejak saat itu, puluhan hibrida berorientasi kinerja lainnya telah diluncurkan oleh pembuat mobil di seluruh dunia.

Menggunakan platform baterai Ultium ultra-efisien GM, Corvette hybrid yang akan datang kemungkinan akan memanfaatkan tenaga listriknya untuk bekerja lebih cepat, daripada menghasilkan penghematan bahan bakar yang lebih baik, meskipun itu juga akan dilakukan. Corvette Z06 yang baru diluncurkan memiliki mesin V8 670-tenaga kuda yang dipasang di belakang kompartemen penumpang. Masuk akal jika Chevrolet akan menggunakan ‘Vette bertenaga tinggi ini sebagai titik awal untuk model hybrid berperforma lebih tinggi. Dengan mesin di belakang, GM bebas menggerakkan roda depan dengan motor listrik, membuat mesin all-wheel drive dikabarkan memiliki angka tenaga kuda empat digit. Tidak akan terlalu sulit untuk menggunakan motor listrik senilai 330 tenaga kuda di gandar depan Corvette bermesin tengah. Faktanya, masing-masing dari tiga motor di GMC Hummer EV menghasilkan sekitar 330 tenaga kuda.

Adapun Corvette baterai-listrik, kemungkinan akan tersedia dengan sekitar 1.000 tenaga kuda juga. Dengan dua motor di belakang dan satu di depan, Corvette masih akan mempertahankan pengiriman tenaga ke belakang, dan mendapatkan beberapa akselerasi yang cukup mengesankan. Kami punya waktu untuk menunggu BEV Corvette, tetapi GM telah berkomitmen untuk memperkenalkan 30 kendaraan baterai-listrik baru pada tahun 2025, sehingga Anda dapat bertaruh bahwa landasan merek Chevrolet akan menjadi salah satunya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *