Bagaimana ‘berkebun di laut’ dapat melindungi kerang yang rentan

Artikel ini awalnya ditampilkan di Majalah Hakai, publikasi online tentang sains dan masyarakat di ekosistem pesisir. Baca lebih banyak cerita seperti ini di hakaimagazine.com.

Saat itu air surut di Teluk Bodega, utara San Francisco, California, dan Hannah Hensel menerobos lumpur tebal, berburu kerang. Moluska berengsel ada di mana-mana, terkubur dalam sedimen, menyaring air laut untuk memakan plankton. Tapi Hensel tidak mencari bivalvia hidup—dia mencari kerang mati di dataran lumpur.

“Saya memang kehilangan satu atau dua sepatu bot,” kenangnya. “Kamu bisa tenggelam ke dalamnya cukup dalam.”

Hensel, seorang kandidat doktoral di University of California, Davis, sedang mempelajari kerang, yang terdiri dari kalsium karbonat penyangga asam, sebagai alat yang suatu hari dapat membantu spesies bercangkang bertahan hidup di lautan dunia yang cepat mengasamkan.

Inspirasi penelitian Hensel berasal dari praktik berkebun laut Pribumi. Di pantai-pantai dari Alaska hingga Negara Bagian Washington, First Nations dan komunitas suku membangun teras berdinding batu di zona intertidal untuk mendukung populasi kerang dan invertebrata lainnya. Meskipun taman laut ini belum didokumentasikan lebih jauh ke selatan, kerang juga merupakan makanan penting di California tengah. Orang-orang Pantai Miwok dan Pomo Selatan memanen kerang untuk makanan dan membentuk cangkang menjadi uang manik-manik, kata Tsim Schneider, seorang arkeolog di University of California, Santa Cruz, dan anggota Federasi Indian di Graton Rancheria. “Jadi merawat tempat tidur kerang Anda sebenarnya melindungi lemari besi Anda, bank Anda,” kata Schneider.

Di taman laut di Pacific Northwest, pengasuh menghancurkan cangkang kerang yang dipanen dan mencampurkan pecahannya kembali ke pantai. Penelitian terbaru menunjukkan banyak efek positif dari “hash” cangkang yang pecah ini, mulai dari membuka ruang di sedimen sehingga kerang muda dapat lebih mudah menggali dan tumbuh, hingga melepaskan isyarat kimia yang mendorong larva kerang untuk menetap di dekatnya.

Praktik berusia ribuan tahun ini mungkin memegang kunci untuk mengatasi krisis baru. Saat manusia membakar bahan bakar fosil, lautan menyerap karbon dioksida dari atmosfer, membuat air laut menjadi lebih asam. Pada tingkat pH yang lebih rendah, kerang dan kerang lainnya berjuang untuk membangun cangkang. Saat struktur pelindung mereka melemah dan larut, hewan menjadi rentan terhadap kerusakan dan pemangsaan. Tetapi penelitian menunjukkan bahwa menambahkan pecahan cangkang ke tempat tidur kerang dapat melepaskan karbonat ke dalam air, berpotensi menetralkan keasaman yang disebabkan oleh gas rumah kaca.

Untuk mengetahui apakah shell hash dapat membantu kerang California bertahan dalam kondisi yang semakin asam, Hensel membawa cangkang dari pasang surut kembali ke lab, di mana dia menghancurkannya dengan lesung dan alu dan mencampurkan pecahannya ke dalam empat ember plastik berisi pasir. Hensel mengisi ember-ember ini, dan empat lainnya berisi pasir saja, dengan air laut lokal dan menambahkan keturunan seukuran paku kelingking dari kerang littleneck Pasifik yang dikumpulkan dari Teluk Bodega. Dia menggelembungkan karbon dioksida melalui air laut di setengah ember untuk meningkatkan keasaman. Dengan cangkangnya yang halus, kerang muda dianggap sangat rentan terhadap pengasaman.

'Taman laut' asli dapat melindungi kerang di lautan yang mengasamkan
Di laboratorium, Hannah Hensel menggelembungkan karbon dioksida melalui air laut di tempat tidur kerang eksperimental untuk menguji apakah mencampurkan cangkang yang dihancurkan ke dalam sedimen dapat melindungi kerang kecil kecil Pasifik dari kondisi asam. Foto milik Hannah Hensel.

Setelah 90 hari, Hensel menggali semua kerang. Membandingkan ember yang berisi air laut yang lebih asam, dia mengamati bahwa bivalvia yang terkubur di cangkang telah tumbuh lebih besar daripada kerang di pasir saja. Anehnya, kerang yang lebih besar tidak lebih berat, dan Hensel berencana untuk membelah cangkang untuk menilai apakah pertumbuhan baru lebih tipis atau kurang padat.

Hasilnya memberi tahu para peneliti bahwa shell hash memang memiliki efek penyangga dalam kondisi tertentu, kata Leah Bendell, seorang ahli ekologi kelautan di Universitas Simon Fraser di British Columbia, yang tidak terlibat dalam penelitian ini. “Itu adalah percobaan laboratorium yang dilakukan dengan baik.”

Bendell juga mempelajari kekuatan buffering hash shell. Bekerja dengan Bangsa Tsleil-Waututh, Bendell dan mahasiswa pascasarjana Bridget Doyle menambahkan pecahan cangkang ke tempat tidur kerang di Burrard Inlet, dekat Vancouver, British Columbia. Dalam studi tersebut, hash mengurangi fluktuasi pH air laut yang merembes melalui sedimen, yang dapat sangat bervariasi dengan naik turunnya pasang surut. Meskipun pengurangan terbatas pada area dengan sedimen kasar, dan hash tidak mengurangi pH keseluruhan, Bendell melihat hasilnya sebagai petunjuk sesuatu yang menjanjikan. Mengingat jangka waktu yang lebih lama, hash shell dapat memiliki efek yang lebih besar pada pH di tempat tidur kerang tertentu, katanya.

Shell hash mungkin bukan obat mujarab untuk pengasaman laut di mana-mana, tetapi Bendell dan Hensel perlahan-lahan menyatukan bagaimana karbonat dapat membantu pantai individu mengatasi kondisi kaustik. Musim panas mendatang, ketika Hensel mulai menambahkan hash kerang ke tempat tidur kerang Bodega Bay, dia akan memasukkan elemen lain dari taman laut tradisional. Penjaga pribumi secara teratur mengolah tempat tidur kerang, melonggarkan sedimen dan mencampurkan pecahan cangkang. Penggalian berulang ini dapat membawa oksigen ke kerang yang terkubur, membuka lebih banyak ruang di sedimen, dan mengubah kimia air laut, kata Hensel, dan dia berencana untuk mengukur bagaimana proses fisik memengaruhi kimia air laut dan pertumbuhan kerang.

Schneider berharap karya Hensel akan meningkatkan kesehatan tempat tidur kerang komunitasnya, dan kedua peneliti sedang mendiskusikan cara untuk melibatkan komunitas Pribumi di sekitar Teluk Bodega. “Saya pikir akan sangat bermanfaat melihat anggota komunitas dari suku saya memiliki kesempatan untuk kembali ke lanskap untuk berinteraksi dengan sumber daya tradisional seperti yang dilakukan nenek moyang kita,” kata Schneider.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *