Amazon melanjutkan dorongan perawatan kesehatan dengan RxPass

Perampokan terbaru Amazon ke dalam industri perawatan kesehatan bisa dibilang merupakan dorongan yang paling dramatis, tetapi dengan itu muncul kekhawatiran besar dari para pakar dan kritikus perawatan kesehatan.

Pada hari Selasa, Amazon mengumumkan peluncuran RxPass, manfaat layanan berlangganan untuk anggota Perdana yang awalnya menawarkan lebih dari 50 obat generik yang diresepkan bersama dengan pengiriman dua hari gratis. Dengan tarif tetap $5 per bulan, anggota Perdana sekarang dapat mengisi ulang obat apa pun yang termasuk dalam program setelah memverifikasi kelayakan dan informasi resep, terlepas dari pertanggungan asuransi yang ada.

[Related: Amazon telehealth service goes live in 32 US states.]

RxPass mewakili fase baru yang berpotensi besar untuk upaya Amazon yang sebelumnya lambat tapi mantap ke dalam industri perawatan kesehatan nasional. Akhir tahun lalu, raksasa Teknologi Besar memulai debutnya Klinik Amazon, layanan telehealth yang menghubungkan konsumen dengan profesional berlisensi untuk membantu mengobati kondisi umum seperti jerawat, alergi, dan asma sambil juga memberikan resep seperti alat kontrasepsi. Apotek Amazon juga telah menawarkan alternatif pemenuhan pengobatan kepada pelanggannya sejak tahun 2020, tetapi kedatangan RxPass dapat menawarkan salah satu alternatif perawatan kesehatan yang paling menarik bagi anggota Perdana.

Yang mengatakan, beberapa kritikus tidak begitu yakin tentang jangkauan konsumen yang sebenarnya, mencatat batasannya untuk pelanggan Perdana yang membayar setidaknya $139 per tahun untuk keanggotaan mereka. “Saya hanya tidak tahu bahwa itu memperluas akses ke pasien baru,” kata Karen Van Nuys, seorang ekonom University of Southern California yang berfokus pada harga obat. Washington Post pada hari Selasa. Van Nuys juga menyebutkan adanya layanan dengan harga serupa seperti CostPlus Drug Co. milik Mark Cuban, yang diluncurkan tahun lalu.

Dengan potensi kenyamanan baru yang ditemukan RxPass, muncul pula potensi biaya privasi yang besar. Pertama, Amazon memiliki rekam jejak yang sangat mengganggu dengan keamanan data jauh sebelum mendorong lebih jauh ke sektor perawatan kesehatan yang menguntungkan dan berkonsekuensi tinggi. Dan bahkan dengan perlindungan privasi yang lebih baik, regulasi Health Insurance Portability and Accountability Act (HIPAA) hanya memastikan kerahasiaan catatan pasien segera setelah mereka mulai berinteraksi dengan penyedia layanan kesehatan. Semua informasi yang mengarah ke momen yang tepat untuk diperebutkan, yang secara teoritis dapat dimakan Amazon untuk tujuan pemasarannya sendiri. Misalnya, Anda dapat mencari resep Amazon terkait dengan mulas kronis, tetapi akhirnya memutuskan untuk tidak membeli obat antasid Anda melalui RxPass — hanya untuk segera mulai menerima kebingungan yang mencurigakan dari kupon Tums “Prime Deal” di kotak masuk email Anda.

[Related: Amazon’s layoffs will cut nearly twice as deep as previously warned.]

Sayangnya, keadaan industri perawatan kesehatan Amerika saat ini sedemikian rupa sehingga pasien secara etis terjebak di antara batu dan tempat yang sulit. AS membelanjakan lebih banyak untuk biaya perawatan kesehatan daripada negara kaya lainnya, hanya untuk tetap tertinggal dalam tingkat harapan hidup. Dan obat-obatan yang setara dengan toko buku independen untuk mengalihkan uang Anda seringkali jarang. Belum lagi, mempercayai perusahaan swasta dengan data sensitif seperti catatan kesehatan sebagai pengganti tidak ada pilihan yang lebih baik dapat menunjukkan masalah yang jauh lebih besar dalam sistem yang ada.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *