Apa itu variabilitas detak jantung?

Artikel ini awalnya ditampilkan di Percakapan.

Jantung Anda berdetak sekitar 100.000 kali setiap hari. Denyut jantung adalah penanda utama aktivitas kardiovaskular dan tanda vital yang penting. Tapi denyut nadi Anda tidak stabil seperti jam presisi – Anda juga tidak menginginkannya.

Sebagai ahli fisiologi kardiovaskular, saya mengukur detak jantung di hampir setiap percobaan yang saya dan siswa saya lakukan. Terkadang kami menggunakan elektrokardiogram, seperti yang Anda lihat di klinik medis, yang menggunakan elektroda lengket untuk mengukur sinyal listrik di antara dua titik di tubuh Anda. Di lain waktu kami menggunakan monitor tali dada, seperti yang mungkin Anda lihat pada seseorang di gym, yang juga mendeteksi detak jantung berdasarkan aktivitas listrik.

Karena teknologi yang dapat dikenakan semakin populer, bukan hanya peneliti dan ahli jantung yang memperhatikan detak jantung. Anda mungkin memantau sendiri sepanjang hari melalui pelacak kebugaran yang Anda kenakan di pergelangan tangan. Perangkat yang dapat dipakai ini menggunakan lampu hijau untuk mendeteksi aliran darah di bawah kulit Anda dan menyimpulkan detak jantung Anda.

Berikut adalah detak jantung dan pengukuran lain yang diperoleh dari biometrik ini yang dapat memberi tahu Anda tentang kesehatan tubuh Anda.

Memompa darah ke tempat yang seharusnya

Pekerjaan utama jantung adalah berkontraksi dan menghasilkan tekanan yang membantu memompa darah ke paru-paru untuk diberi oksigen dan kemudian ke seluruh tubuh untuk mengantarkan oksigen dan nutrisi lainnya. Detak jantung hanyalah seberapa cepat jantung Anda berdetak. Kadang-kadang disebut denyut nadi, biasanya disajikan dalam detak per menit. Anda dapat menghitung detak jantung Anda sendiri dengan merasakan denyut nadi di dalam pergelangan tangan atau di belakang rahang.

Saat tubuh Anda membutuhkan lebih banyak oksigen, seperti saat berolahraga, detak jantung akan meningkat seiring dengan meningkatnya beban kerja.

Sementara banyak orang terbiasa melacak detak jantung mereka selama aktivitas, detak jantung saat istirahat juga dapat memberikan informasi yang berharga. Dua bagian dari sistem saraf otonom, simpatis dan parasimpatis, memengaruhi detak jantung istirahat. Cabang simpatik membantu mengoordinasikan respons stres tubuh Anda. Semakin aktif, semakin tinggi detak jantung Anda, mempersiapkan Anda untuk melawan atau lari.

Cabang parasimpatis dari sistem saraf Anda bertanggung jawab untuk menjaga agar banyak fungsi tubuh Anda berjalan dengan lancar saat Anda merasa nyaman. Melalui saraf vagus yang berjalan dari otak sampai ke perut, sistem saraf parasimpatis secara aktif memperlambat jantung ke nilai istirahat antara 60 dan 100 detak per menit untuk rata-rata orang dewasa yang sehat. Tanpa aktivitas parasimpatis apa pun yang mengerem sinyal sistem saraf simpatik, jantung Anda akan berdetak sekitar 100 kali per menit.

Detak jantung istirahat yang lebih rendah menunjukkan jantung yang efisien dan tingkat aktivitas parasimpatis yang lebih tinggi. Saat Anda beristirahat, sistem saraf Anda idealnya meminimalkan aktivitas simpatik, jadi Anda menghemat energi dan menghindari stres yang tidak perlu pada tubuh.

Apa yang harus Anda ketahui tentang variabilitas detak jantung–ukuran sebagian besar pelacak kebugaran biometrik
Bagan detak jantung mengungkapkan perbedaan kecil dalam jarak antara puncak yang mewakili detak jantung. YitzhakNat melalui Wikimedia Commons, CC BY-SA

Waktu antara setiap detak jantung

Salah satu cara khusus untuk memahami keseimbangan pengaruh sistem saraf pada detak jantung adalah dengan melihat variabilitas detak jantung, atau HRV – sedikit fluktuasi waktu antara setiap detak jantung. Meskipun detak jantung Anda 60 kali per menit, bukan berarti jantung Anda memompa tepat satu kali setiap detik.

Variabilitas yang lebih sedikit adalah tanda bahwa tubuh Anda berada di bawah tekanan yang lebih besar dan keseimbangan dalam sistem saraf otonom Anda mengarah ke cabang simpatik yang bertanggung jawab. Variabilitas yang lebih besar menunjukkan bahwa Anda lebih rileks dan sistem saraf parasimpatis Anda memegang kendali.

Selama hampir 30 tahun, para ilmuwan telah tertarik pada bagaimana mengukur dan menginterpretasikan HRV, khususnya yang berkaitan dengan keseimbangan kontrol otonom ini.

Kegunaan klinis HRV muncul pada pasien setelah kejadian jantung, tetapi para peneliti sekarang mempertimbangkan bagaimana ukuran ini dapat membantu menjelaskan hasil pasien dalam berbagai gangguan jantung, endokrin, dan kejiwaan.

Baru-baru ini, para peneliti telah menyelidiki bagaimana menggunakan HRV dalam pelatihan atletik dan prognosis kondisi medis.

Beberapa perangkat kebugaran yang dapat dikenakan juga melaporkan variabilitas detak jantung, baik sebagai metrik yang berdiri sendiri atau digunakan dalam penghitungan skor “kesiapan” atau “pemulihan”. Atlet ketahanan sekarang biasanya melacak HRV sebagai salah satu cara untuk memantau keadaan fisiologis mereka secara keseluruhan.

Para peneliti telah mulai memeriksa perangkat wearable mana yang tersedia secara komersial yang paling andal dan akurat dalam mengukur HRV, yang dapat bervariasi dari satu pelacak ke pelacak lainnya. Banyak dari perangkat ini menggunakan lampu berwarna, atau sensor optik, untuk mengukur denyut nadi dan variabel lainnya di pergelangan tangan atau jari. Sayangnya, keakuratan metode ini bisa berbeda-beda berdasarkan jenis kulit dan warna kulit. Penting bagi perusahaan untuk menyertakan beragam populasi dalam desain, pengujian, dan validasi produk ini untuk membantu mengatasi potensi kesenjangan kesehatan ras.

Menyenggol HRV ke arah yang baik

Salah satu pengaruh terbesar pada variabilitas detak jantung adalah stres; bersama dengan peningkatan aktivitas sistem saraf simpatik, stres dikaitkan dengan HRV yang lebih rendah. Intervensi pengurang stres, biofeedback, dan peningkatan kebugaran dapat meningkatkan variabilitas detak jantung. Ingat, peningkatan bagus untuk metrik ini. Secara keseluruhan, variabilitas detak jantung bergantung pada serangkaian faktor fisiologis, psikologis, lingkungan, gaya hidup, dan genetik yang tidak dapat dimodifikasi.

Cara paling berguna untuk mempertimbangkan variabilitas detak jantung sebagai metrik adalah dengan melihat tren data. Apakah ada perubahan konsisten dalam HRV di kedua arah? Periksa perubahan ini bersamaan dengan faktor kesehatan lainnya seperti kebugaran, suasana hati, penyakit, tidur, dan asupan makanan untuk melihat apakah Anda dapat menarik kesimpulan tentang modifikasi gaya hidup yang mungkin ingin Anda buat.

Secara umum, pendekatan yang sama yang Anda ambil untuk menurunkan detak jantung istirahat juga dapat meningkatkan variabilitas detak jantung, seperti meningkatkan kebugaran kardiovaskular, mempertahankan berat badan yang sehat, mengurangi stres, dan tidur yang cukup.

Penting untuk diingat bahwa variabilitas detak jantung adalah fluktuasi waktu detak jantung yang normal, sehat, dan sangat kecil – hanya selisih milidetik dari detak ke detak. Perubahan ritme jantung yang lebih dramatis atau cara jantung berkontraksi, yang dikenal sebagai aritmia, mungkin menandakan kondisi yang lebih serius yang memerlukan perhatian medis.

Tinggalkan komentar