Misi Artemis I NASA berhasil kembali

Hari ini, pada pukul 12:40 EST, pesawat ruang angkasa Orion kembali ke Bumi setelah waktu tidak resmi 25 hari 10 jam 54 menit 50 detik di luar angkasa. Itu mencakup 1,4 juta mil melalui ruang angkasa, mengorbit bulan, dan mengumpulkan data penting di sepanjang jalan. Orion dengan selamat mendarat di Samudra Pasifik, lepas Pantai Baja dekat Pulau Guadalupe, sekitar 300 mil selatan San Diego tempat pendaratan awalnya direncanakan.

Orion memasuki atmosfer Bumi dengan kecepatan sekitar 25.000 mil per jam, sebelum masuk kembali dan parasutnya membawa pesawat ruang angkasa turun hingga kira-kira 20 mph sebelum mendarat di Samudra Pasifik.

Orion melakukan pemisahan modul awak krusialnya pada pukul 12:00 EST dan memulai tahap antarmuka entri krusial pada pukul 12:20 EST. Antarmuka entri digambarkan sebagai “momen kebenaran,” untuk Orion, di mana pelindung panas penting pesawat ruang angkasa merasakan efek suhu 5.000 derajat Fahrenheit. Orion juga mengalami dua periode pemadaman selama antarmuka entri ketika NASA kehilangan komunikasi dengan pesawat ruang angkasa selama beberapa menit.

Menurut insinyur kedirgantaraan NASA Koki Machin, 11 parasut Orion sangat mirip dengan yang menyertai misi Apollo, dengan ukuran parasut Orion yang lebih besar menjadi perbedaan utamanya. Parasut Orion disebut parasut hibrida dan terbuat dari nilon dan kevlar. Kevlar adalah serat aramid yang sangat kuat yang digunakan untuk membuat rompi antipeluru.

Selamat datang kembali ke Bumi, Orion!
Peta misi Orion. KREDIT: NASA/Kathryn Hambleton.

Tim pemulihan yang terdiri dari insinyur dan teknisi Exploration Ground Systems NASA serta penyelam dan pelaut Angkatan Laut dari USS Portland tiba di San Diego, California, tepat setelah Thanksgiving untuk berlatih memulihkan kapsul luar angkasa.

Tim berlatih di lepas pantai California dengan menggulung kapsul tiruan dan memuatnya ke kapal. USS Portland adalah kapal amfibi dan memiliki dek penerbangan dan dek sumur yang mengarah ke laut.

“Misi yang kami lakukan bersifat amfibi; itu hanya … biasanya kami memulihkan kendaraan laut atau hovercraft, alih-alih melakukan itu, kami hanya mengambil orbitnya,” kata Kapten USS Portland John Ryan kepada NBC 7 San Diego.

Karena Orion tidak memiliki anggota kru di dalamnya (kecuali untuk “moonikin”), tim memiliki waktu sekitar enam jam untuk mengambil kapsul.

Pesawat ruang angkasa NASA Orion melihat bulan purnama
Pada hari ke-19 misi Artemis I, 4 Desember 2022, sebuah kamera yang dipasang di pesawat ruang angkasa Orion menangkap bulan tepat dalam bingkai saat Orion bersiap untuk terbang lintas kembali pada tanggal 5 Desember, ketika melewati kira-kira 79 mil di atas permukaan bulan. . KREDIT: NASA.
NASA

Dalam konferensi pers pada tanggal 5 Desember, Wakil Manajer Program Orion Debbie Korth berkata, “Kami benar-benar mendorong amplop dengan pesawat ruang angkasa ini untuk melihat apa yang bisa kita dapatkan dari kinerja,” mengacu pada waktu pembakaran yang lebih lama untuk mesin pesawat ruang angkasa (dari 17 detik hingga 100 detik) dan respons termal dari susunan surya.

Orion akan kembali ke Kennedy Space Center akhir bulan ini, di mana NASA akan memindahkan akselerometer, manekin, dosimeter, dan mikrofon kendaraan untuk studi lebih lanjut.

Misi Artemis I diluncurkan pada 16 November dan merupakan tes terintegrasi pertama dari teknologi eksplorasi ruang angkasa terbaru NASA: pesawat ruang angkasa Orion itu sendiri, roket Sistem Peluncuran Luar Angkasa yang sangat kuat, dan sistem darat di Kennedy Space Center. Ini adalah yang pertama dari tiga misi, dan akan memberi NASA informasi yang lebih kritis tentang lingkungan non-Bumi, dampak kesehatan dari perjalanan ruang angkasa, dan lebih banyak lagi untuk penelitian lebih lanjut di sekitar tata surya. Ini juga menunjukkan komitmen dan kemampuan agensi untuk mengembalikan astronot ke bulan.

[Related: Orion will air kiss the moon today during important Artemis exercise.]

Artemis I dan II juga akan membuka jalan untuk mendaratkan wanita pertama dan orang kulit berwarna pertama di bulan paling cepat tahun 2025 sebagai bagian dari Artemis III. “Ketika kita berbicara tentang eksplorasi berkelanjutan di permukaan bulan dan pergi ke Mars, Artemis I adalah langkah itu,” James Free, rekan Pengembangan Sistem Eksplorasi NASA, mengatakan pada bulan Agustus. “Langkah kami selanjutnya setelah ini adalah Artemis II, kami menempatkan kru di atasnya.”

Menurut Administrator NASA Bill Nelson, tujuan ambisius memajukan perjalanan ruang angkasa manusia untuk mencapai Mars akan datang setelah Artemis III. NASA berharap dapat mendirikan pangkalan di bulan dan mengirim astronot ke Planet Merah pada akhir 2030-an atau awal 2040-an.

“Itu adalah salah satu yang menandai teknologi baru,” kata Nelson tentang misi Orion dan Artemis I pada hari Minggu setelah percikan, “ras yang benar-benar baru untuk astronot, sebuah visi untuk masa depan yang menangkap DNA terutama orang Amerika, meskipun kami melakukannya ini sebagai usaha internasional, dan DNA itu adalah kami adalah petualang, kami adalah penjelajah, kami selalu memiliki perbatasan. Dan perbatasan itu sekarang adalah melanjutkan penjelajahan surga.”

Tinggalkan komentar