NASA dan Roscosmos berbagi temuan kebocoran ISS Soyuz

Sebuah pesawat ruang angkasa Soyuz Rusia yang rusak oleh mikrometeorit saat berlabuh di Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) akan kembali ke Bumi tanpa awak, NASA dan badan antariksa Rusia Roscosmos mengumumkan hari ini. Investigasi oleh kedua badan antariksa tidak menemukan kerusakan pada ISS atau pesawat ruang angkasa lain yang terhubung dengannya.

Dalam telekonferensi dengan wartawan, Direktur Eksekutif Roscosmos untuk Human Spaceflight Sergei Krikalev dan Manajer Program ISS NASA Joel Montalbano mengatakan Rusia akan meluncurkan pesawat ruang angkasa Soyuz tanpa awak lainnya pada 20 Februari untuk menyediakan tumpangan pulang bagi dua kosmonot dan satu astronot yang terbang ke ISS pada September 2022 di atas kapal Soyuz MS-22 yang sekarang terserang.

Namun, kedua pejabat itu berhenti menyebut peluncuran yang akan datang itu sebagai misi penyelamatan. “Saya menyebutnya pengganti Soyuz,” kata Montalbano kepada wartawan, Rabu. “Ini adalah Soyuz berikutnya yang dijadwalkan terbang pada bulan Maret; itu hanya akan terbang sedikit lebih awal.

[Related: 2 astronauts survived a ‘ballistic descent’ in a Russian rocket]

Soyuz MS-22 membawa kosmonot Rusia Sergey Prokopyev dan Dmitri Petelin serta astronot NASA Frank Rubio ke ISS musim gugur lalu. Ketiganya berharap untuk pulang dengan pesawat ruang angkasa yang sama Maret ini setelah Soyuz baru, MS-23, mengirimkan awak pengganti ke stasiun ruang angkasa.

Namun pada 14 Desember, MS-22 mulai mengeluarkan cairan pendingin dari sistem radiator. Inspeksi visual pesawat ruang angkasa, pemodelan, dan eksperimen di lapangan di Rusia menggunakan senjata hiper-kecepatan menunjukkan bahwa kerusakan berasal dari mikrometeorit berdiameter sekitar 1 milimeter, kata Krikalev kepada wartawan, Rabu. Pejabat Roscosmos percaya itu adalah bongkahan kecil batu dan bukan puing-puing luar angkasa, jelasnya, karena material tersebut bergerak dengan kecepatan sekitar 4,3 mil per detik—terlalu cepat untuk mempertahankan orbit yang dimiliki bersama oleh ISS.

Tanpa sistem radiator yang berfungsi, kata Krikalev, suhu di dalam pesawat ruang angkasa Soyuz dapat naik hingga 104 derajat Fahrenheit selama kira-kira enam jam yang diperlukan untuk proses masuk kembali normal ke atmosfer Bumi. Panas itu, ditambah dengan kelembapan tinggi, dianggap terlalu berisiko untuk membawa pulang astronot.

Pesawat ruang angkasa Roscosmos Soyuz MS-22 bersiap dari peluncuran ke Stasiun Luar Angkasa Internasional
Pesawat ruang angkasa Soyuz MS-22 bersiap untuk enkapsulasi ke tahap atas roket pendorong Soyuz di Fasilitas Integrasi di Kosmodrom Baikonur di Kazakhstan September lalu. NASA/Victor Zelentsov

Pesawat ruang angkasa MS-22 dapat digunakan dalam keadaan darurat yang sangat tidak mungkin yang membutuhkan evakuasi dari ISS. Tetapi Montalbano mencatat bahwa dalam situasi seperti itu, NASA akan mempertimbangkan untuk membawa pulang satu anggota kru di pesawat ruang angkasa SpaceX Crew Dragon yang saat ini juga berlabuh ke stasiun. Namun, hal ini menimbulkan masalah tersendiri, karena pakaian luar angkasa khusus untuk setiap pesawat ruang angkasa, dan pakaian yang dipasang pada astronot untuk terbang dengan Soyuz mungkin tidak cocok secara optimal saat terbang di atas Crew Dragon.

Meskipun Petelin, Prokopyev, dan Rubio akan mendapatkan kendaraan baru untuk pulang pada akhir Februari, mereka mungkin tetap berada di stasiun luar angkasa dalam misi yang diperpanjang hingga September. Saat itulah Roscosmos berencana mengirim rotasi kru berikutnya ke ISS dengan pesawat ruang angkasa Soyuz lainnya. Seperti yang ditekankan Montalbano kepada wartawan pada hari Rabu, risikonya terletak pada masuk kembali dengan awak biasa di MS-22 Soyuz, bukan operasi harian di stasiun luar angkasa itu sendiri. “Tidak ada kebutuhan mendesak bagi kru untuk pulang hari ini,” katanya. “Mereka senang berada di luar angkasa.”

Sementara kerusakan yang terjadi pada MS-22 tampaknya berasal dari mikrometeorit, situasinya menggambarkan jenis masalah yang bahkan dapat disebabkan oleh potongan kecil dari material yang tidak terkendali di orbit. ISS telah bermanuver untuk menghindari puing-puing luar angkasa lebih dari 30 kali sejak 1999, misalnya, termasuk pertemuan dekat dengan pecahan dari uji coba rudal anti-satelit oleh militer Rusia yang menghancurkan satelit mata-mata era Soviet pada November 2021.

[Related on PopSci+: How harpoons, magnets, and ion blasts could help us clean up space junk]

Misi yang diperpanjang untuk Petelin, Prokopyev, dan Rubio juga jauh dari pertama kalinya seorang astronot atau kosmonot harus tinggal di luar angkasa lebih lama dari yang diharapkan. Mark Vande Hei dari NASA mencetak rekor AS 355 hari berturut-turut di luar angkasa setelah menuju ke ISS pada 9 April 2021 dan kembali pada 30 Maret 2022. Penerbangan pulang aslinya pada Oktober 2021 dibatalkan untuk memungkinkan pembuat film Rusia dan aktor untuk syuting adegan di atas stasiun luar angkasa.

Krikalev, sementara itu, adalah seorang kosmonot dengan pengalaman penerbangan yang luas di ISS dan stasiun luar angkasa Mir Rusia sebelum mengambil peran eksekutif di Roscosmos. Dia pernah naik stasiun ruang angkasa Mir pada Mei 1991 dan tidak pulang sampai Maret 1992 karena jatuhnya Uni Soviet pada 26 Desember 1991.

Tinggalkan komentar